Touring Pakai Skutik Aman Tidak..?

Setalah Mio J melakukan touring Jogja Bandung, kini giliran Vario 125 yang ikut latah menggelar touring guna mengetest durabilitas dan keiritan Vario 125 itu sendiri. Dengan “ritual” yang dilakukan baik Mio J maupun Vario 125 seakan menghapus stigma bahwa Skutik merupakan motor perkotaan aka komuter. Tapi sebenarnya ada yang mengganjal dalam hati saya perihal gelaran tersebut.

Dengan touring yang dilakukan oleh Yamaha dan Honda seakan akan “melegalkan” bahwa skutik kini menjadi motor touring atau motor yang sah dibuat touring. Memang sudah banyak skutik dibuat touring, tapi menurut hemat saya alangkah baiknya oleh atpm skutik tetap di image kan motor komuter aka motor kota kota. Perihal nantinya dibuat touring sama pemiliknya ya itu sudah hak preogratif sang pemilik.

Mengapa saya prefer bahwa skutik tetap di image kan motor komuter, karena skutik sebenarnya kurang layak dibuat touring. Disamping ring berdiameter kecil, mayoritas jalanan di tanah air banyak berlobang. Tentunya itu membahayakan bagi pengendara. Mungkin banyak yang menentang pandangan seperti itu, tapi tidak dapat dipungkiri bebek lebih aman selain motor sport karena mempunyai diameter ring yang lebih besar.

Mungkin penyangkalan bagi pemilik skutik perihal safety atau tidaknya tergantung cara berkendaranya. Memang benar, tapi alangkah baiknya jika tes durabilitas dilakukan di sirkuit dan tes keiritan dilakukan dijalan yang macet. Hampir mustahil memang kalau dipandang dari sisi promosi, tapi bukan berarti tidak bisa kan. Mungkin postingan ini opini saya pribadi yang juga punya pengalaman pakai Mio sporty melewati rute mojokerto-jember dan pulangnya melewati bondowoso. Badan rasanya seperti dikeplek keplekno kalau kata orang jawa. Harapan saya kedepannya skutik tetap menjadi motor komuter.

Dan satu lagi yang saya tanyakan kepada penyelenggara even touring, bagaimana jaminan asuransi kalau ada apa apa dijalan (semoga saja tidak). Karena dengan touring menggunakan ring kecil lebih beresiko daripada ring besar. Apakah ada tindakan preventif dari atpm. Dan kalau terjadi apa apa adakah asuransi untuk ridernya. Bukannya mendoakan yang buruk, tidak ada salahnya kan kalau kita sudah mempersiapkan segala kemungkinan yang terjadi dijalan. Apakah atpm mau menanggung semua biaya ataukah..? Kita sebagai yang diundang seyogyanya menanyakan kepastian kita, jangan karena iming iming ini itu langsung mengiyakan undangan tersebut. Cari tau dulu perilhal kepastian diri kita seperti asuransi, kalau ada ya syukur kalau tidak ada..???
#sawatknalpot#

Monggo dishare yang mengerti seluk beluk perihal asuransi..

36 thoughts on “Touring Pakai Skutik Aman Tidak..?

  1. hahaha.. ini pernah dibahas di blognya smartfaiz perihal ring roda kecil pada scooter. saat itu asumsinya buying power pemilik hanya bisa punya satu (alias satu motor untuk segala kebutuhan), idealis saya jika saya ada di posisi tersebut saya lebih milih punya moped daripada scooter apalagi scooter matic. persoalannya dalam perjalanan jarak jauh pengereman adalah krusial, dan di samping ring roda kecil pada scooter, pada motor scooter matic pengereman hanya mengandalkan rem saja (ring roda kecil + hanya rem). udah lumrah juga kita ngeliat pengguna matic ngegas se gas-gasnya sampe yg ngeliatnya aja miris tuh bisa ngerem ga ntar.

    • betul masbro, ane aja saat pake metik ngeri kl ngebut,..tp kl liat yg lein ngebut kadang mikir tuh motor diujung bisa rem pa kaga yak😀

      • Persoalannya kalo dia ndubrag sendirian si urusan dia, kalo udah ndubrag terus nyamber orang lain? Kan merugikan orang lain juga.. udah gitu emang yg nyamber itu bakal tanggung jawab ke yang disamber? Boro-boro..

  2. kl test diarea macet memang pas apalagi saat senin pagi dan jum’at sore berasa dah tuh motor xixi

    tp sejatinya secara promosi memang sepertinya mustahil ato gak pas ato emang dari ATEPEEM aja yg gak mau rugi😀

  3. betul, saya setuju dengan anda, resiko pastinya tambah lebih besar touring menggunakan matic. belum lagi pegelnya itu lho, BODOH kalau mengatakan matic lebih nyaman jarak jauh. Lha wong perjalanan 50 km aja capeknya bukan main kok🙂

  4. klo d tes d perkotaan layaknya jakarta,,,
    ,ATEPEEM ga bisa nunjukin angka tertinggi perihal komsumsi bbm..

    nanti jd ga MAJIC,,,

    ea toh ???

  5. woh jangan salah bro , sy ada baca di detik ada peserta turing vario 125 yg nabrak lobang besar katanya gak terasa…….

    gak kerasa biji bengkak gede:mrgreen:

  6. HRM® Corp pada Maret 8, 2012 pukul 8:43 am berkata:

    betul, saya setuju dengan anda, resiko pastinya tambah lebih besar touring menggunakan matic. belum lagi pegelnya itu lho, BODOH kalau mengatakan matic lebih nyaman jarak jauh. Lha wong perjalanan 50 km aja capeknya bukan main kok🙂

    ===================================================================

    kalo kata fanboy vario itu enak rasanya rasa sedan wkwkwkwk😆

  7. maksudnya atpm selain iklan di media mereka jg memperkenalkan secara langsung produknya ke masyarkat, mereka pun dah pasti mempertimbangkan semuanya,contohnya dari segi safety, seperti istirahat di beberapa tempat dan rider yang banyak. untuk velk ring kecil saya rasa gak masalah yang penting atur tekanan ban hehehe… pengalaman pergi jauh naik motor matic

    • Setuju mas bro…pake sepeda aja bisa masa pake matic gak bisa…Kalo pernyataannya ” Matic kurang aman untuk touring” itu baru bisa diterima…tapi kalo “Matic gak boleh buat touring” itu yang belum bisa saya terima…..

    • Sama gan..ane juga pake….emang enak tuh motor….baru berasa pegel setelah 3 jam….itu juga karena jok ane dah ane tipisin…mau naek motor cruiser juga kalo udha 3 jam mah pasti capek wlaopun gak panas pantatnya….hehehe

  8. Gue kadang suka heran sama orang orang indonesia… Udah mah rata rata tolol trus nge share yg buat orang makin tolol ya makin tolol aja yg bacanya… Sekarang logikanya gini aja bro, lu pernah denger kan yg touring pake sepeda sampe lintas pulau (kalo belum pernah denger berarti mainmu kurang jauh pulangmu kurang malam) atau bahkan ada yg lintas negara (versi on the spot) nah yg naik sepeda aja bisa sampe keliling dunia lintas negara sedangkan disini mempersoalin matik not recomended untuk touring ? Sepeda motor itu tenaga diperoleh dari mesin bro bukan dari tenaga manusia, matik jaman sekarang udah pasti diatas 100cc (kalo menurut gue soal akselerasi udah pasti jauh sama bebek 110cc) lah sekarang ga boleh darimana nya ? Toh polisi bagian lalu lintas atau dishub atau bahkan menteri dan departemen perhubungan juga ga ngeluarin surat tertulis larangan matik buat touring kan….dan untuk atpm atau vendor yg ngadain acara acara touring mereka ga goblok goblok amat kaya yg buat artikel diatas, udah pasti mereka megang asurasinya buat untuk sewaktu waktu terjadi hal yg ga diinginkan (lihat formulir pas isi biodata peserta touring dari atpm atau vendor) dan mereka juga ga idiot idiot amat untuk penyelenggaraan touring pake matik mereka juga udah paati mikir sisi negatif dan positifnya so buat orang idiot pembuat artikel diatas gausah makin ngebodo bodoin orang indonesia bro

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s